Mudik ke Kurotidur

Berhidup tak lepas dari berharap pengampunan, jika esok mentari tetap bersinar itu berarti masih ada waktu untuk bersimpuh. Putih dan hitam hanyalah pantulan cahaya diri, yang tak pernah terhentikan tuk warnai sebuah perjalanan.

Berhenti sejenak pada tepi titian, untuk kembali bersimpuh di kedua kaki orang tua. Berharap ampunan atas bakti yang tak pernah sempurna, dan restu keikhlasan doa mereka.

Hari ini saya berangkat mudik ke Kurotidur, Bengkulu Utara. Selamat merayakan hari raya Idul Fitri 1429H untuk anda semua, mohon maaf lahir dan bathin. Anda mudik kemana lebaran kali ini?

*images captured from google maps.

37 thoughts on “Mudik ke Kurotidur”

  1. mudik??? wong asli ngalam trus saiki dek ngalam.. lha arep mudik nang endi aku?? hehehe

    wah bang epat mudik.. ga mudik nang malang bang???

  2. Selamat mudik lah mas Epat. Situ dari Jawa mudik ke Bengkulu. Aku orang Bengkulu sekarang yang mudik ke Jawa. Yang penting tetap Indonesia.

    Selamat Lebaran semuanya…..

  3. loh. mosok aku atek komen ae kudu ngisi itung2an maneh. mbalik jakarta tgl piro bos? sopo ngerti engkok lek aku mbalik nang NAD isok mampir nang nggonmu

  4. Salam kenal, pertama kali kesini.
    Orang Bengkulu juga, tho? Sorry ga bisa kopdar bareng tadi,,

    Kurotidur? Hmm… lupa-lupa inget lokasinya, tapi tahu namanya. Arah ke argamakmur bukan?

    Huhehe,, mungkin udah tahu dari Mbak Mi. Saya sih mudik ke ranah Minang!

  5. Selamat Hari Raya, semoga perjalanan mudik dna kembali-nya lancar.. sayangnya saya masih nancep di negeri si bau kelek ini..

    PS: Baru tau cara koment-nya harus klik ini itu dulu, pantes selama ini sering mampir tapi bingung cari comment-linknya πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*