Peradaban Teknologi dan Candu

Jaman sekarang memang jamannya teknologi, tak ada satu barang pun disekitar kita yang tak tersentuh oleh kemajuan teknologi. Mulai dari gadget yang selalu kita kantongi, peralatan didalam rumah, kendaraan sebagai alat meluncur menjelajahi dunia sehari-hari, perangkat-perangkat dikantor, komputer, internet, perangkat industri dll dst dsb. Mulai dari yang low-tech sampai yang hi-tech. Benar-benar teknologi telah mendominasi kehidupan manusia sampai saat ini.

Pada faktanya semua teknologi-teknologi itu membutuhkan energi untuk pengoperasiannya, langsung maupun tak langsung. Dalam pengoperasiannya maupun dalam pembuatannya. Bisa dibayangkan, berapa triliyun joule energi yang telah digunakan maupun sedang digunakan dalam kehidupan sehari-hari sejak mulai munculnya revolusi industri di eropa jaman dahulu sampai sekarang dan yang akan datang.

Satu abad lebih revolusi industri telah merubah kehidupan manusia. Satu abad lebih peradaban teknologi telah dan semakin memanjakan manusia, ketersediaan sumber energi yang melimpah ruah dibumi ini membuat ketergantungan manusia akan teknologi semakin tinggi. Dan disaat tersadari bahwa cadangan energi itu semakin menipis, maka perebutan sumber-sumber energi telah memicu konflik dan peperangan. Hampir semua peperangan dimuka bumi akhir-akhir ini, penyebab utamanya adalah perebutan sumber energi khususnya minyak bumi.

Saat krisis energi mulai menerpa, sisi kreatifitas sebagai sifat dasar manusia dalam survive dimuka bumi tertuntut untuk mengatasi semua permasalahan-permasalahan yang muncul atas krisis tersebut. Terobosan-terobosan teknologi memanfaatkan sumber-sumber energi alternatif telah di optimalkan dan diupayakan. Mulai dari energi nuklir, bio energi bahkan blue hoax energi. Namun ternyata, dominasi sumber energi utama yaitu minyak bumi masih menjadi teman utama manusia dalam menjalan kehidupannya pada peradaban teknologi dan realita sebagian besar manusia saat ini sudah terlanjur dimanjakan oleh peradaban teknologi.

Teknologi telah menyandui kehidupan manusia, seperti pada kasus dinegeri ini meskipun harga BBM telah dinaikkan namun realita konsumsi BBM tidak pernah mengalami penurunan dalam jangka waktu lama. Jumlah kendaraan setiap hari yang terjual pun semakin bertambah. Bukti bahwa masyarakat kita masih tetap kaya kok, atau tetap merasa kaya ya? :-P Meskipun juga tetap saja sebagai sifat dasar manusia adalah dan tetap berteriak untuk mengeluh atau bahkan juga membantu orang lain untuk meneriakan keluhan-keluhan atas imbas dari krisis energi ini.

Pasca diterpa krisis kenaikan BBM, sekarang bangsa ini kembali mengalami krisis energi listrik. Pemadaman bergilir mulai dibiasakan diberbagai kota bahkan termasuk ibukota republik ini. Dan sebagai warga negara kembali kita berteriak lagi menyalahkan penyelenggara negara yang tidak becus dalam mengelola ketersediaan energi yang cukup untuk menopang daya butuh atas energi untuk kehidupan kita sehari-hari.

Saya sendiri pernah mengalami ketersiksaan kecanduan akan teknologi pada kehidupan sehari-hari ini disaat pemadaman listrik itu terjadi. Meskipun cuman beberapa jam saja, namun karena selama ini berpikir selalu akan tersedia maka disaat ketersediaan itu dihentikan telah membuat benar-benar saya merasa tersiksa. Dihari pemadaman itu saya tidak bisa mandi, karena mesin pompa air tidak bisa berfungsi dan rasa tersiksa saya masih berlanjut, selama beberapa jam itu sejak saya bangun tidur sampai sore harinya saya tidak bisa membuat kopi!

Bagaimana jika suatu saat krisis energi ini merambah dunia internet dinegeri ini dan mengakibatkan krisis downtime total berkepanjangan? wah jika kondisi ini terjadi bisa dibayangkan, kecanduan atas pemanfaatan tekhnologi internet dibeberapa kalangan termasuk saya sudah lumayan addict. Bakalan tidak bisa browsing situs portal berita pilihan, tidak bisa buka reader, tidak bisa ngeblog, tidak bisa chatting, beeeuuuh… jangan deh, jangan sampai terjadi! Mungkin sudah waktunya revolusi teknologi dilakukan agar konsumsi dan ketergantungan atas energi minyak bumi bisa diturunkan untuk menatap peradaban era teknologi berikutnya dimasa yang akan datang. Bukan begitu?

notes : sumber gambar dari sini via google.


12 Comments

beh, pat tulisanmu jadi berbau2 elektro ngene… iya sih kecanduan yg membuat manusia semakin rapuh.

Sesuai dengan kehebatan manusia, kalau terdesak distu sisi akan menciptakan jalan keluarnya. Ngak usah risau, energi yang kita pakai saat ii, terbayangkan pun tidak era Socrates. Mana ada Era Coperncus membayangkan internet he he

iya perlu revolusi teknologi secepatnya nih..

gimana ko mengembangkan teknologi chatting, ngeblog, dan internet lainnya dengan telepati. pasti hemat banget sama energi.. SAyang kapan bisa terealisasi yah?

salam

tapi inget, jangan sampai tekhnologi memperbudak kita… :lol:

ya kekurangan bangsa ini kan emang disitu… disatu sisi menggiatkan penggunaan teknologi yang berbasiskan energi.. tapi disisi yang lain tidak ada tindakan untuk mengamankan pasokan energi bagi penggiatan teknologi itu sendiri…

memang endonesa raja jaja :p

kcanduan pada produk2 teknologi memang telah merambah masyarakat di berbagai lapisan dan lini masyarakat, mas epat. yang diperlukan, adalah *sok tahu* menyiasati agar kecanduan yang sudah mendarahdaging itu ndak sampai bikin kreativitas jadi ikut2an mandul. ya, cari cara lain agar tetap bisa menghasilkan karya2 kreatif. kalau kebetulan pas kesiksa sama listrik, saya biasa corat-coret di kertas, sekadar utk melampiaskan kekesalan. nulis apa saja. setelah listrik nyala, salin deh itu di kompie, entah sekadar pajangan pribadi atau dipublikasikan di bloh, hehehe :lol:

dan gak bisa twitting??? TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKK…….

Setuju. Candu yang ditimbulkan tidak berbeda dengan candu akibat rokok maupun candu akibat mengkonsumsi narkoba. Sayangnya candu ini nggak bisa dicegah tanpa kesadaran dari pemakainya sendiri.

internet memang penting, tapi listrik jauh lebih penting.

Ibarat di surga ada internet, ada home theater, ada play station, ada berbagai macam gadget, tapi gak ada listrik. Ya ke laut aja :p

untungnya saya gak termasuk. walaupun internet jadi makanan tiap hari, tapi saya masih bisa kuat masuk hutan kok…:)

lha sekarang saja saya jarang blogwalking tradisional kok…. kena giliran… eh buka reader dah numpuk 387
:D

dimanamana kecanduan itu selalu menyiksa :)


Leave a Comment